Surat untuk gembala


Kepada… gembala
Maaf, aku menulis ini
Maaf aku memberanikan diri
Aku tahu kau seorang besar
Aku tahu kau seorang benar
Aku hanya ingin bertanya
Ada yang mengganggu pikiranku
Mungkin kau tahu jawabannya

Kau menamakan diri gembala
Apakah tugasmu sama seperti
Apa yang ditulis Daud?
Apa Tuhan memintamu menjadi wakilnya?
Apa kau menggembalakan jemaat
Seperti Tuhan menggembalakan umat?

Kalau ya,
Aku kemarin melihat orang yang pahit hatinya
Dia sakit hati dengan saudaranya
Dia sakit hati dengan keluarganya
Dia sakit hati… Pahit…
Akibatnya dia tak mau ke gereja lagi
Dia memutuskan untuk meninggalkan Tuhan
Tapi kau hanya diam
Bukankah seharusnya kau memiliki gada dan tongkat
Yang menuntun,
Yang mengarahkan,
Kenapa tak kau gunakan?

Kalau ya,
Aku juga tahu sebuah pasangan di gerejamu
Mereka akan bercerai
Seringkali terlibat keributan
Kau tau,
Tapi kenapa kau diam saja
Bukankah seharusnya kau memiliki minyak
Mengurapi dan mengobati
Mereka yang terluka?

Kalau ya,
Mengapa kau buat gereja ini begitu dingin dan bising
Satu sama lain tak saling mengenal
Bahkan tak saling melihat
Perhatian diberikan pada lampu dan panggung
Bukankah seharusnya
Kau membaringkan kami di padang
Berumput hijau dan subur
Membawa kami ke air tenang
Menenangkan dan menyejukkan

Kalau ya,
Kenapa kau memisah-misahkan kami
Domba gemuk dan kurus
ketika domba gemuk sakit kau tengok
Ketika domba kurus sakit, kau tunggu sampai mati
Bukankah seharusnya kau memenuhi piala kami semua
Bahkan mencari mereka yang hilang?

Namun kalau ternyata tidak seperti itu, ya gembala
Aku minta maaf…
Rupanya aku salah…
Aku terlalu banyak menuntut darimu
Toh kau juga manusia
Mungkin kau memang tak sanggup
Mungkin menjadi gembala seperti Tuhan terlalu berat
Maafkan aku ya gembala

Aku ingin kau tahu aku hampir saja mengidolakanmu
Tapi aku sadar aku salah..
Tak pantas manusia diidolakan
Hanya Tuhan yang layak

Aku ingin kau tahu aku mendukungmu
Aku ingin kau tahu aku mendoakanmu
Tak peduli apa kau mengenalku atau tidak
Tak peduli apa kau peduli atau tidak
Tak peduli apa kau memiliki gada atau tidak
Tak peduli apa kau mengetahui tempat yang berumput atau tidak
Tak peduli apa kau mengetahui letak air tenang atau tidak
Tak peduli apa kau sanggup membelaku atau tidak

Gembala,
Aku harap kau tak marah
Aku hanya ingin menyampaikan
Apa yang ada di hatiku

Dari,
Dombamu…

Advertisements

One thought on “Surat untuk gembala

  1. selama yg bertanya hanyalah segelintir org yg tdk memiliki kuasa, hanyalah minoritas, hanyalah umat biasa saja, maka hampir pasti diam tanpa kata adalah jawaban yg akan diterima, kadang2 malah dpt bonus diberi label ‘luka batin’, ‘tdk taat otoritas’, dlsb.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s